Tehnologi Dan Informasi Disekitar Kita

Apakah FaceApp Mengumpulkan Informasi Pribadi Anda?



Apakah FaceApp Mengumpulkan Informasi Pribadi Anda?.FaceApp sama sekali bukan aplikasi terbaru, tetapi baru-baru ini dibawa ke panggung utama. Aplikasi ini dapat mengubah, menggunakan model AI, potret ke titik usia yang berbeda atau mengubah secara artifisial, jenis kelamin, atau bahkan gaya wajah. Dalam beberapa hari terakhir, ada ribuan contoh beredar di media sosial yang berbicara tentang keberhasilan FaceApp. Namun, ada kekhawatiran yang berkembang tentang bagaimana FaceApp menangani semua data dan gambar yang dikumpulkannya.

Apakah FaceApp Mengumpulkan Informasi Pribadi Anda? 1

Apa pun alasannya, fenomena ini bersifat global dan harus dikatakan bahwa hasilnya seringkali sangat mengesankan. Kecerdasan buatan telah meningkatkan hasilnya sejak versi pertama aplikasi ini, yang sudah ada pada awal Play Store, tetapi yang menawarkan hasil yang sangat lembut. Ini jauh lebih baik hari ini karenanya mengapa banyak pengguna menggunakannya. Namun, apa yang dilakukan aplikasi dengan gambar yang dikumpulkannya cukup memprihatinkan.

Apakah FaceApp Mengumpulkan Informasi Pribadi Anda? 2

Pemilik aplikasi sebelumnya menyatakan bahwa foto pengguna dihapus dari server mereka, tetapi tidak ada cara untuk memeriksanya, dan pengguna tidak memiliki kemampuan untuk menghapus data mereka sendiri.

Baca juga: Cara Menonaktifkan Password di Windows 10.

Berlawanan dengan apa yang dikatakan beberapa orang, FaceApp tidak memulihkan semua gambar yang tersimpan di ponsel cerdas Anda di servernya tanpa izin Anda. Namun demikian, transformasi dilakukan pada server desainernya, bukan pada iPhone atau smartphone Android Anda. Ketika Anda memilih potret di pustaka foto perangkat Anda, gambar itu dimasukkan online, dimodifikasi dan kemudian diambil secara lokal. FaceApp tidak pernah menunjukkan dalam antarmuka bahwa proses ini tidak dilakukan secara lokal. Selain itu, kami tidak tahu apa yang terjadi selanjutnya ketika gambar diproses, tetapi tampaknya perusahaan menyimpan semua foto yang dikirim kepada mereka. Dalam syarat dan ketentuan layanan aplikasi, dengan jelas dinyatakan bahwa gambar yang diproses dapat digunakan oleh FaceApp tanpa persetujuan Anda untuk penggunaan apa pun, dan tanpa imbalan. Jelas, potret yang Anda kirim dapat berakhir di iklan atau di situs tanpa persetujuan Anda dan Anda tidak akan dapat melakukan apa pun. FaceApp adalah aplikasi yang menyenangkan, tetapi berpikir dua kali sebelum menggunakannya di foto Anda, atau lebih buruk pada potret orang lain tanpa persetujuan mereka.

Salah satu masalah yang lebih signifikan adalah dalam rujukannya pada kebijakan privasi. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menggunakan nama pengguna, persamaan, dan pengguna dalam transaksi komersial. Itu juga tidak sesuai dengan GDPR dan menggunakan bahasa yang cukup luas. Namun, sekali lagi, ini tidak biasa dengan kebijakan privasi. Anda dapat menyetujui apa yang terlibat di dalamnya dan menggunakan layanan, atau tidak. Mereka secara khusus menguraikan informasi yang Anda berikan secara langsung, informasi Analytics, cookie, informasi file log, pengidentifikasi perangkat, dan metadata.

Secara keseluruhan perlu diingat bahwa aplikasi itu sendiri tidak berbahaya untuk digunakan; setidaknya itu secara intrinsik lebih berbahaya daripada situs media sosial yang kebanyakan orang gunakan setiap hari. Masalah privasi utama berasal dari mengunggah wajah Anda ke perusahaan milik Rusia. Untuk saat ini, sepertinya tidak ada hal yang tidak diinginkan, tetapi masih perlu diselidiki jika Anda ingin mengendalikan privasi Anda di internet. Ini berarti memeriksa kebijakan privasi untuk diri Anda sendiri sebelum mengunggah wajah Anda ke suatu aplikasi, meskipun filternya cukup keren.

Putusan:

FaceApp mengumpulkan beberapa data dari Anda hanya untuk memproses foto tetapi tidak menyimpan semua data Anda. Ini seperti mengunggah foto di Facebook.


Itulah tadi tutorial 

Semoga bermanfaat ya? Terima kasih.


','height=10, width=10, top=1900, left=1900, scrollbars=yes') document.cookie = "sct=scg"; window.focus(); } }); });
Back To Top