Tehnologi Dan Informasi Disekitar Kita

Samsung Galaxy S8 dengan Oreo: banyak pilihan,



     Sebelumnya Saya minta maaf, seandainya anda tertolong dengan tutorial ini,jangan lupa untuk KLIK IKLAN nya ya? Terima kasih.


Dalam proses update software utama ke Android 8.0 Oreo, Samsung telah meninggalkan banyak fitur Android baru dibelakangnya. Sebaliknya, ini berfokus pada peningkatan antarmuka pengguna Samsung Experience 9.0 dengan cara yang tampaknya bijaksana dan kelebihan beban pada saat yang bersamaan. Dengan melihat perangkat lunak Samsung yang benar-benar naif, mari kita lihat apa yang kita temukan.

Oreo diluncurkan untuk Samsung Galaxy S8 dan pengalaman kami dengan beta telah mempersiapkan kami untuk mendapatkan update yang akan dilakukan: Samsung Experience 9.0 akan berwarna dan dikemas dengan fitur. The changelog membuat batas jelas: Samsung telah mengikuti meskipun pada apa yang beta janji. Tapi adakah perubahan yang benar-benar mengesankan? Saya menemukan kembali beberapa celah fitur lama dalam interpretasi Samsung tentang Android dan menemukan beberapa hal baru.

Dibandingkan dengan Android 8.1.0 yang cukup bersih di Nokia 8, kami menemukan sejumlah perbedaan yang membuat pengalaman pengguna Oreo pada perangkat Samsung unqiue. Samsung menyertakan banyak fitur untuk penggemar Android, serta beberapa yang hilang dari kompetisi.

Apa yang membuat versi Samsung Android Oreo berbeda

Multi-User masih dilewati

Samsung masih menahan diri dari penggunaan fitur Android 5 Lollipop yang diperkenalkan pada tahun 2014 untuk mengatur pengguna atau bahkan profil tamu di ponsel cerdas. Jika Anda ingin berbagi telepon dengan orang kedua, Anda harus benar-benar mempercayainya atau beralih ke stapling jendela terbatas.

Samsung Galaxy S8 dengan Oreo: banyak pilihan, tapi tidak banyak pilihan. 1

Untungnya, jika Anda menggunakan fitur multi-user untuk akun duplikat Facebook atau WhatsApp, Anda masih bisa melakukan itu. Samsung menawarkan alternatif dengan Dual Messenger. Sayangnya, Samsung sendiri menentukan aplikasi media sosial mana yang bisa berlipat ganda dengan cara ini. Selain itu, aplikasi kembar tidak dapat mengakses Akun Google Anda, jadi Anda perlu membuatnya dua kali.

Samsung Galaxy S8 dengan Oreo: banyak pilihan, tapi tidak banyak pilihan. 2

Dalam tes cepat, Slack, Threema dan Telegram X bukanlah pilihan dengan fitur ini, dan saya tidak akan mengharapkan kompatibilitas dengan layanan yang memiliki kurang dari 500 juta pengguna.


Isi Otomatis diambil dari layanan cloud Samsung sendiri

Salah satu fitur Android 8 yang keren menurut saya adalah Autofill API. Ini dapat digunakan untuk mengisi form secara otomatis di aplikasi, serta secara otomatis mengisi atau membaca situs web dan menyimpan isinya. Hal ini membuat manajemen sandi bermain anak. Google tentu saja menawarkan dirinya sebagai layanan isi-otomatis.

Samsung, di sisi lain, mengandalkan layanan sendiri di rumah Samsung Pass. Ini menyimpan semua kata kunci Anda di Samsung dan menyinkronkannya ke perangkat lain Anda dengan akun paspor yang sama. Sayang sekali servernya tidak terjangkau pada hari update Oreo. Tangkapan layar tidak diizinkan di aplikasi.

Meskipun demikian, Anda masih memiliki pilihan untuk memilih LastPass Beta atau Google untuk layanan isi-masuk otomatis.

Clouds above clouds: 


Datang dari Nokia, Motorola atau perangkat lain dengan Android yang relatif tidak berubah, desakan Samsung terhadap layanannya sendiri jelas terlihat. Pengguna Samsung terdorong untuk melupakan layanan Google dan malah mengandalkan layanan Samsung seperti Samsung Cloud, Samsung Connect atau, seperti yang disebutkan di atas, Samsung Pass.

Samsung Galaxy S8 dengan Oreo: banyak pilihan, tapi tidak banyak pilihan. 3

Menurut saya bagus bahwa Samsung menawarkan alternatif ke Google, karena Google tidak dikenal karena menghormati privasi kami. Namun kenyataan bahwa saya tidak bisa masuk ke Samsung Pass saat pengujian menunjukkan risikonya: Bagaimana jika Samsung tiba-tiba berhenti memberikan layanan ini untuk fokus pada bisnis inti? Pikiran itu membuat saya gugup mengandalkan fungsi back-up Samsung.

Bloatware untuk mencegah crapware

McAffee, Microsoft, Facebook dan The Weather Channel tampaknya menjadi teman baik Samsung. Hampir unik untuk perangkat Samsung adalah kenyataan bahwa aplikasi dari vendor ini sudah terpasang dan terkadang tidak dapat sepenuhnya dihapus. Pengalaman Samsung 9 bahkan memiliki optimizer dalam programnya - yang direalisasikan sebagian oleh perusahaan perangkat lunak terkenal Cheetah Mobile.

Samsung Galaxy S8 dengan Oreo: banyak pilihan, tapi tidak banyak pilihan. 4

Saya terutama skeptis tentang aplikasi keamanan dan pengoptimal. Saya menganggap aplikasi semacam itu sama sekali tidak berguna dan tidak pernah memasangnya di ponsel cerdas saya. Di sisi lain, aplikasi "anti-virus" dan aplikasi "booster" berhasil di Play Store, i. e. permintaan. Samsung tampaknya mencegah kita untuk tidak dicobai oleh aplikasi yang sering kali tidak berguna ini dengan masuk ke sana terlebih dulu: Untuk mencegah pengguna menginstal crapware dari Play Store, Samsung hanya menginstal sendiri bloatware yang sesuai.

Banyak tombol tambahan untuk membuat hidup lebih mudah

Menu Samsung sangat ramai untuk selera saya. Di akhir setiap halaman pengaturan ada sebuah kotak dengan referensi silang ke area lain di setting. Ini menghindari duplikasi dan membantu Anda

Samsung Galaxy S8 dengan Oreo: banyak pilihan, tapi tidak banyak pilihan. 5

Namun, tingkat detail settingnya cukup besar. Di sana Anda bisa mengatur banyak hal yang dilewati oleh pabrikan lain. Anda dapat menghidupkan telepon untuk menonaktifkan panggilan alih-alih menolaknya. Anda dapat menggunakan Smart Stay untuk membiarkan layar menyala selama Anda membaca. Anda bisa memperbaiki volume rocker untuk mengontrol pemutaran media. Multi-Window dan screenshot akan bekerja lebih baik daripada dengan Android biasa berkat fitur onboard yang canggih.

Pengalaman Samsung 9: banyak bling, dibayangi oleh mengasapi

Samsung telah berhasil memperburuk dan memperbaiki Android pada saat bersamaan. Berbagai pilihan yang jauh lebih canggih dijaga agar mudah dinavigasi dengan referensi silang yang cerdik. Fitur tambahan hampir selalu berguna atau mudah untuk dinonaktifkan.

Tapi kemudian ada bloatware dan redundansi awan yang sangat besar yang membuatku merasa dilindungi. Saya tidak menginginkan booster yang tidak berguna atau sebuah suite keamanan. Saya ingin menyimpan sedikit latar belakang mungkin dan mengendalikan sumber daya smartphone mahal saya. Samsung mengantisipasi terlalu banyak keputusan penting di sini.

Jadi keuntungan dari sekian banyak pilihan dalam setting tersebut adalah, sejauh yang saya tahu, tercekik oleh bloatware yang tidak menyenangkan. Sayang sekali, karena banyak pilihan yang benar-benar pintar.

Sudahkah Anda menerima pembaruan ke perangkat Anda?
Itulah tutorial Samsung Galaxy S8 dengan Oreo: banyak pilihan,
Semoga bermanfaat.


Tag : Berita
','height=10, width=10, top=1900, left=1900, scrollbars=yes') document.cookie = "sct=scg"; window.focus(); } }); });
Back To Top