Tehnologi Dan Informasi Disekitar Kita

Inilah Diabetes: Gejala, Penyebab dan Pengobatan



     Sebelumnya Saya minta maaf, seandainya anda tertolong dengan tutorial ini,jangan lupa untuk KLIK IKLAN nya ya? Terima kasih.

Inilah Diabetes: Gejala, Penyebab dan Pengobatan 3

Diabetes, yang sering disebut oleh dokter sebagai diabetes melitus, menggambarkan sekelompok penyakit metabolik dimana orang tersebut memiliki glukosa darah tinggi (gula darah), baik karena produksi insulin tidak memadai, atau karena sel tubuh tidak merespons insulin dengan benar, atau kedua. Penderita gula darah tinggi biasanya akan mengalami poliuria (sering buang air kecil), mereka akan menjadi semakin haus (polidipsia) dan lapar (polifagia).

Fakta cepat tentang diabetes

Berikut adalah beberapa hal penting tentang diabetes. Informasi lebih detail dan pendukung ada di artikel utama.
Diabetes adalah kondisi jangka panjang yang menyebabkan kadar gula darah tinggi.
Pada tahun 2013 diperkirakan bahwa lebih dari 382 juta orang di seluruh dunia menderita diabetes (buku teks Williams tentang endokrinologi).
Diabetes Tipe 1 - tubuh tidak memproduksi insulin. Sekitar 10% dari semua kasus diabetes adalah tipe 1.
Diabetes Tipe 2 - tubuh tidak menghasilkan cukup insulin untuk fungsi yang tepat. Sekitar 90% dari semua kasus diabetes di seluruh dunia adalah jenis ini.
Gestational Diabetes - jenis ini menyerang wanita selama kehamilan.
Gejala diabetes yang paling umum termasuk sering buang air kecil, haus dan kelaparan yang hebat, kenaikan berat badan, penurunan berat badan yang tidak biasa, kelelahan, luka dan memar yang tidak sembuh, disfungsi seksual pria, mati rasa dan kesemutan di tangan dan kaki.
Jika Anda memiliki Tipe 1 dan mengikuti rencana makan sehat, lakukan olahraga yang memadai, dan minum insulin, Anda bisa menjalani kehidupan normal.

Tipe 2 pasien perlu makan sehat, aktif secara fisik, dan tes glukosa darahnya. Mereka mungkin juga perlu minum obat oral, dan / atau insulin untuk mengendalikan kadar glukosa darah.
Karena risiko penyakit kardiovaskular jauh lebih tinggi untuk penderita diabetes, sangat penting bahwa tekanan darah dan kadar kolesterol dipantau secara teratur.
Karena merokok mungkin memiliki efek serius pada kesehatan kardiovaskular, penderita diabetes harus berhenti merokok.
Hipoglikemia - glukosa darah rendah - dapat memiliki efek buruk pada pasien. Hiperglikemia - bila glukosa darah terlalu tinggi - juga bisa berdampak buruk pada pasien.
Pusat informasi ini menawarkan informasi terperinci namun mudah diikuti tentang diabetes. Jika Anda tertarik dengan penelitian ilmiah terbaru mengenai diabetes, silakan lihat bagian berita diabetes kami.

Ada tiga jenis diabetes:


1) Diabetes tipe 1

Tubuh tidak memproduksi insulin. Beberapa orang mungkin mengacu pada jenis ini sebagai diabetes yang bergantung pada insulin, diabetes anak-anak, atau diabetes pada masa awal. Orang biasanya mengembangkan diabetes tipe 1 sebelum tahun ke 40 mereka, seringkali pada awal masa dewasa atau remaja.

Diabetes tipe 1 tidak mendekati normal seperti diabetes tipe 2. Sekitar 10% dari semua kasus diabetes adalah tipe 1.

Pasien dengan diabetes tipe 1 perlu suntikan insulin selama sisa hidup mereka. Mereka juga harus memastikan kadar glukosa darah yang tepat dengan melakukan tes darah reguler dan mengikuti diet khusus.

Antara tahun 2001 dan 2009, prevalensi diabetes tipe 1 di antara usia di bawah 20an di Amerika Serikat meningkat 23%, menurut data SEARCH for Diabetes in Youth yang dikeluarkan oleh CDC (Centers for Disease Control and Prevention). (Link ke artikel)

Informasi lebih lanjut tentang diabetes tipe 1 tersedia di halaman diabetes tipe 1 kami.


2) Diabetes tipe 2

Tubuh tidak menghasilkan cukup insulin untuk fungsi yang tepat, atau sel dalam tubuh tidak bereaksi terhadap insulin (resistensi insulin).

Sekitar 90% dari semua kasus diabetes di seluruh dunia adalah tipe 2.

Pasien diabetes mengukur kadar glukosa dalam darah
Mengukur kadar glukosa dalam darah
Beberapa orang mungkin dapat mengendalikan gejala diabetes tipe 2 mereka dengan menurunkan berat badan, mengikuti diet sehat, melakukan banyak olahraga, dan memantau kadar glukosa darah mereka. Namun, diabetes tipe 2 biasanya merupakan penyakit progresif - secara bertahap semakin memburuk - dan pasien mungkin akan harus mengkonsumsi insulin, biasanya dalam bentuk tablet.

Kelebihan berat badan dan obesitas memiliki risiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 dibandingkan dengan mereka yang memiliki berat badan sehat. Orang dengan banyak lemak visceral, juga dikenal sebagai obesitas sentral, lemak perut, atau obesitas perut, sangat berisiko. Kelebihan berat badan / obesitas menyebabkan tubuh melepaskan bahan kimia yang dapat mengganggu kestabilan sistem kardiovaskular dan metabolisme tubuh.

Kelebihan berat badan, tidak aktif secara fisik dan makan makanan yang salah, semuanya berkontribusi terhadap risiko diabetes tipe 2. Minum hanya satu kaleng (non-diet) soda per hari dapat meningkatkan risiko kita terkena diabetes tipe 2 sebesar 22%, periset dari Imperial College London melaporkan dalam jurnal Diabetologia. Para ilmuwan percaya bahwa dampak minuman ringan bergengsi tentang risiko diabetes mungkin merupakan penyakit langsung, dan bukan hanya pengaruh pada berat badan.

Risiko terkena diabetes tipe 2 juga lebih besar seiring bertambahnya usia. Pakar tidak sepenuhnya yakin mengapa, tapi katakan bahwa seiring bertambahnya usia kita cenderung menambah berat badan dan menjadi kurang aktif secara fisik. Mereka yang memiliki kerabat dekat yang menderita diabetes tipe 2, orang-orang Timur Tengah, Afrika,atau keturunan Asia Selatan juga memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit ini.

Pria yang kadar testosteronnya rendah telah ditemukan memiliki risiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2. Periset dari University of Edinburgh, Skotlandia, mengatakan bahwa kadar testosteron rendah terkait dengan resistensi insulin. (Link ke artikel)

Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana diabetes tipe 1 dan tipe 2, lihat artikel kami: perbedaan antara diabetes tipe 1 dan tipe 2.

Informasi lebih lanjut tentang diabetes tipe 1 tersedia di halaman diabetes tipe 2 kami.

Inilah Diabetes: Gejala, Penyebab dan Pengobatan 1


3) Gestational diabetes

Jenis ini mempengaruhi wanita selama kehamilan. Beberapa wanita memiliki kadar glukosa dalam darah mereka yang sangat tinggi, dan tubuh mereka tidak mampu menghasilkan insulin yang cukup untuk mengangkut semua glukosa ke dalam sel mereka, yang mengakibatkan tingkat glukosa yang semakin meningkat.

Diagnosis diabetes gestasional dibuat selama kehamilan.

Mayoritas pasien diabetes gestasional dapat mengendalikan diabetes mereka dengan olahraga dan diet. Antara 10% sampai 20% di antaranya perlu minum obat pengontrol glukosa darah. Diabetes gestasional yang tidak terdiagnosis atau tidak terkontrol dapat meningkatkan risiko komplikasi selama persalinan. Bayi mungkin lebih besar dari seharusnya.

Para ilmuwan dari National Institutes of Health dan Harvard University menemukan bahwa wanita yang makanannya sebelum hamil mengandung lemak hewani dan kolesterol tinggi memiliki risiko diabetes gestasional yang lebih tinggi, dibandingkan dengan rekan mereka yang makanannya rendah kolesterol dan lemak hewani.

Inilah Diabetes: Gejala, Penyebab dan Pengobatan 2


Apa itu prediabetes?

Sebagian besar pasien diabetes tipe 2 awalnya memiliki pradiabetes. Kadar glukosa darah mereka di mana lebih tinggi dari biasanya, namun tidak cukup tinggi untuk mendapatkan diagnosis diabetes. Sel-sel di dalam tubuh menjadi resisten terhadap insulin.

Studi telah menunjukkan bahwa bahkan pada tahap prediabetes, beberapa kerusakan pada sistem peredaran darah dan jantung mungkin sudah terjadi.

Diabetes adalah kelainan metabolisme

Diabetes (diabetes mellitus) digolongkan sebagai kelainan metabolisme. Metabolisme mengacu pada cara tubuh kita menggunakan makanan yang dicerna untuk energi dan pertumbuhan. Sebagian besar dari apa yang kita makan dipecah menjadi glukosa. Glukosa adalah bentuk gula dalam darah - ini adalah sumber utama bahan bakar untuk tubuh kita.

Saat makanan kita dicerna, glukosa masuk ke dalam aliran darah kita. Sel kita menggunakan glukosa untuk energi dan pertumbuhan. Namun, glukosa tidak dapat masuk ke sel kita tanpa insulin hadir - insulin memungkinkan sel kita masuk ke dalam glukosa.

Insulin adalah hormon yang diproduksi oleh pankreas. Setelah makan, pankreas secara otomatis melepaskan sejumlah insulin yang cukup untuk memindahkan glukosa ke dalam sel darah kita, begitu glukosa memasuki sel, kadar glukosa darah turun.

Seseorang dengan diabetes memiliki kondisi di mana jumlah glukosa dalam darah terlalu tinggi (hiperglikemia). Hal ini karena tubuh tidak menghasilkan insulin yang cukup, tidak menghasilkan insulin, atau memiliki sel yang tidak merespons insulin dengan baik yang diproduksi pankreas. Hal ini menyebabkan terlalu banyak glukosa yang terbentuk di dalam darah. Glukosa darah berlebih ini akhirnya keluar dari tubuh dalam urin. Jadi, meskipun darah memiliki banyak glukosa, sel tidak mendapatkannya untuk kebutuhan energi dan pertumbuhan esensial mereka.

Cara menentukan apakah Anda menderita diabetes, prediabetes atau tidak

Dokter dapat menentukan apakah pasien memiliki metabolisme normal, pradiabetes atau diabetes dengan salah satu dari tiga cara yang berbeda - ada tiga kemungkinan tes:

Tes A1C
- setidaknya 6,5% berarti diabetes
- antara 5,7% dan 5,99% berarti pradiabetes
- kurang dari 5,7% berarti normal

Tes FPG (glukosa plasma puasa)
- setidaknya 126 mg / dl berarti diabetes
- antara 100 mg / dl dan 125,99 mg / dl berarti pradiabetes
- kurang dari 100 mg / dl berarti normal
Pembacaan abnormal setelah FPG berarti pasien mengalami gangguan glukosa puasa (IFG)

OGTT (tes toleransi glukosa oral)
- setidaknya 200 mg / dl berarti diabetes
- antara 140 dan 199,9 mg / dl berarti pradiabetes
- kurang dari 140 mg / dl berarti normal
Pembacaan abnormal yang mengikuti OGTT berarti pasien mengalami gangguan toleransi glukosa (IGT)

Mengapa disebut diabetes melitus?

Diabetes berasal dari bahasa Yunani, dan itu berarti "sifon". Aretus adalah Kapadokia, seorang dokter Yunani pada abad kedua M., menamai kondisi diabainein. Dia menggambarkan pasien yang melewatkan terlalu banyak air (poliuria) - seperti sifon. Kata itu menjadi "diabetes" dari adopsi bahasa Inggris dari diabetes Latin Abad Pertengahan.

Pada tahun 1675, Thomas Willis menambahkan mellitus ke istilah tersebut, meskipun biasanya disebut sebagai diabetes. Mel dalam bahasa Latin berarti "madu"; Urin dan darah penderita diabetes memiliki kelebihan glukosa, dan glukosa manis seperti madu. Diabetes mellitus bisa secara harfiah berarti "menyedot air manis".

Pada orang China kuno diamati bahwa semut akan tertarik pada air kencing beberapa orang, karena itu manis. Istilah "Sweet Urine Disease" diciptakan.


Mengontrol diabetes - pengobatannya efektif dan penting

Semua jenis diabetes bisa diobati. Diabetes tipe 1 berlangsung seumur hidup, tidak ada obat yang diketahui. Tipe 2 biasanya berlangsung seumur hidup, namun beberapa orang berhasil menyingkirkan gejala mereka tanpa pengobatan, melalui kombinasi antara olahraga, diet dan pengendalian berat badan.

Peralatan diabetes dan sarapan sehat
Diet khusus dapat membantu penderita diabetes tipe 2 mengendalikan kondisinya.
Peneliti dari Mayo Clinic Arizona di Scottsdale menunjukkan bahwa operasi bypass lambung dapat membalikkan diabetes tipe 2 pada proporsi pasien yang tinggi. Mereka menambahkan bahwa dalam tiga sampai lima tahun penyakit ini terjadi di sekitar 21% di antaranya. Yessica Ramos, MD., Mengatakan "Tingkat kekambuhan terutama dipengaruhi oleh riwayat diabetes tipe 2 yang sudah berlangsung lama sebelum operasi. Hal ini menunjukkan bahwa intervensi bedah dini pada populasi obesitas, diabetes akan memperbaiki daya tahan pengampunan diabetes tipe 2."

Pasien dengan tipe 1 diobati dengan suntikan insulin reguler, serta diet khusus dan olahraga.

Pasien dengan diabetes Tipe 2 biasanya diobati dengan tablet, olahraga dan diet khusus, tapi kadang-kadang injeksi insulin juga diperlukan.

Jika diabetes tidak terkontrol dengan baik, pasien memiliki risiko pengembangan komplikasi yang jauh lebih tinggi.

Komplikasi yang terkait dengan diabetes yang dikontrol dengan buruk:

Berikut adalah daftar kemungkinan komplikasi yang dapat disebabkan oleh diabetes yang dikontrol dengan buruk:

Komplikasi mata - glaukoma, katarak, retinopati diabetes, dan beberapa lainnya.
Komplikasi kaki - neuropati, bisul, dan kadang gangren yang mungkin mengharuskan kaki diamputasi
Komplikasi kulit - penderita diabetes lebih rentan terhadap infeksi kulit dan kelainan kulit
Masalah jantung - seperti penyakit jantung iskemik, bila suplai darah ke otot jantung berkurang
Hipertensi - umum pada penderita diabetes, yang dapat meningkatkan risiko penyakit ginjal, masalah mata, serangan jantung dan stroke
Kesehatan mental - diabetes yang tidak terkontrol meningkatkan risiko menderita depresi, kecemasan dan beberapa gangguan mental lainnya
Gangguan pendengaran - pasien diabetes memiliki risiko lebih tinggi mengalami masalah pendengaran
Penyakit gusi - ada prevalensi penyakit gusi yang jauh lebih tinggi di antara pasien diabetes
Gastroparesis - otot-otot perut berhenti bekerja dengan baik
Ketoasidosis - kombinasi ketosis dan asidosis; akumulasi keton tubuh dan keasaman dalam darah.
Neuropati - neuropati diabetes adalah jenis kerusakan saraf yang dapat menyebabkan beberapa masalah yang berbeda.
HHNS (Hyperosmolar Hyperglycemic Nonketotic Syndrome) - kadar glukosa darah meningkat terlalu tinggi, dan tidak ada keton yang ada dalam darah atau air kencing. Ini adalah kondisi darurat.
Nefropati - tekanan darah yang tidak terkontrol dapat menyebabkan penyakit ginjal
PAD (penyakit arteri perifer) - gejala mungkin termasuk nyeri di kaki, kesemutan dan terkadang masalah berjalan dengan baik
Stroke - jika tekanan darah, kadar kolesterol, dan kadar glukosa darah tidak terkontrol, risiko stroke meningkat secara signifikan
Disfungsi ereksi - impotensi pria.
Infeksi - orang dengan diabetes yang dikontrol dengan buruk jauh lebih rentan terhadap infeksi
Penyembuhan luka - luka dan luka memakan waktu lebih lama untuk sembuh

Semoga tutorial Inilah Diabetes: Gejala, Penyebab dan Pengobatan diatas bermanfaat ya? terima kasih.


Tag : Kesehatan
','height=10, width=10, top=1900, left=1900, scrollbars=yes') document.cookie = "sct=scg"; window.focus(); } }); });
Back To Top