Tehnologi Dan Informasi Disekitar Kita

Bagaimana Cara Sarahah Menjadi Salah Satu Aplikasi iPhone Paling Populer di Dunia



Bagaimana Cara Sarahah Menjadi Salah Satu Aplikasi iPhone Paling Populer di Dunia. Aplikasi gratis App Store yang paling populer bukanlah seperti yang Anda duga.

Bagaimana Cara Sarahah Menjadi Salah Satu Aplikasi iPhone Paling Populer di Dunia 1
Ini Dia Pencipta Sarahah, Aplikasi Terdepan di 30 Negara Saat Ini
Ini disebut Sarahah, dan dalam seminggu terakhir, ini melonjak ke puncak App Store di wilayah seperti Australia, Irlandia, AS, dan Inggris.

Dibuat oleh pengembang Arab Saudi Zain al-Abidin Tawfiq, aplikasinya pada dasarnya adalah jaringan sosial yang memungkinkan Anda mengirim dan menerima pesan tanpa nama.

Sarahah dibangun atas dasar pemikiran bahwa orang lebih bersedia untuk bersikap jujur ​​saat pesan mereka dianonimkan, dan ini menjadi sangat populer di daerah berbahasa Arab dan juga kalangan remaja yang berbahasa Inggris.

Pengembangan jaringan sosial dimulai kembali pada bulan November 2016, saat itu masih merupakan situs yang sederhana dan tidak memiliki aplikasi. Penciptanya, yang memiliki gelar di bidang ilmu komputer, ingin masuk ke pengembangan aplikasi saat dia mengemukakan gagasannya.

Visi aslinya untuk Sarahah, yang berarti "kejujuran" atau "kejujuran" dalam bahasa Arab, adalah untuk menciptakan sebuah alat yang akan membantu karyawan memberikan umpan balik tanpa filter kepada atasan mereka.

"Ada masalah di tempat kerja orang perlu berkomunikasi terus terang dengan atasan mereka," kata Tawfiq, yang bekerja penuh waktu sebagai analis sistem bisnis di sebuah perusahaan minyak di Arab Saudi.

Tujuan utama saya adalah 1.000 pesan
Tawfiq dengan cepat menyadari bahwa layanan tersebut bisa berguna di luar pengaturan perusahaan. Teman mungkin ingin secara anonim memberikan umpan balik yang membangun satu sama lain juga.

Jadi pada musim gugur tahun 2016, dia meluncurkan situs web tersebut dan mulai membagikannya ke dalam kelompok teman-temannya. "Ada sesuatu yang istimewa tentang itu," katanya. "Tujuan utama saya adalah 1.000 pesan [bersama]."

Namun menjelang akhir tahun, dia baru mencapai beberapa ratus pesan, dan memutuskan untuk mencoba pendekatan baru. Terinspirasi oleh apa yang disebut "konektor" di Malcolm Gladwell's The Tipping Point (pada dasarnya, orang-orang yang mengenal semua orang), Tawfiq memutuskan untuk membagikan aplikasi tersebut kepada seorang teman yang dianggapnya sebagai influencer utama.

Menurut Tawfiq, layanan ini berkembang dari sekitar 70 pengguna menjadi lebih dari seribu dalam rentang hanya beberapa hari setelah dia berbagi aplikasi dengan teman influencernya. Dari situ, dengan cepat "menyebar seperti virus," di seluruh negara Arab lainnya, dia memberi tahu Mashable. Lebanon mengambilnya, lalu Tunisia. Kemudian semuanya berubah saat Sarahah tiba di Mesir pada awal 2017.

Dengan cepat "menyebar seperti virus" ke seluruh negara Arab lainnya
Menurut Tawfiq, Sarahah berhasil melewati 3 juta pengguna terdaftar tak lama setelah mencapai Mesir. Bahkan saat ini, Sarahah masuk dalam daftar 102 situs paling populer di negara ini, menurut rangking dari Alexa, sebuah situs analisis yang melacak situs paling populer menurut jumlah pengunjung.

Tawfiq masih belum juga menghabiskan uang untuk pemasaran Sarahah. Tapi ada sesuatu tentang aplikasi messaging anonim yang beresonansi dengan dunia Arab.

"Masyarakat di sini, kami sangat terhubung dengan keluarga dan teman, dan kami sangat jujur," kata Tawfiq kepada Mashable. "Kami mengungkapkan perasaan kami terus terang - kami melakukannya setiap saat." Tapi, Tawfiq mengatakan bisa ada hambatan sosial yang mencegah orang berbicara secara terbuka.

Melanggar rintangan, itulah yang diinginkan semua orang
"Ada hambatan seperti usia, kadang kala, Anda tidak bisa mendatangi seorang kakek dan menceritakan semuanya yang Anda pikirkan tentang mereka," katanya. "Melanggar rintangan ini, itulah yang diinginkan semua orang."

Setelah sukses Sarahah di negara-negara Arab, Tawfiq memutuskan untuk akhirnya membuat versi aplikasi dari layanan ini. Dia menyewa perusahaan pihak ketiga untuk membantu pengembangan dan Sarahah pergi ke App Store pada tanggal 13 Juni. Ini adalah pertama kalinya Sarahah tersedia dalam bahasa Inggris, dan situs tersebut menerima lebih dari dua juta pengunjung unik setiap hari selama minggu pertama. .

Tak lama setelah menembus App Store, orang-orang di seluruh dunia mulai memperhatikan Sarahah. Aplikasi mulai mendapatkan daya tarik di Kanada juga. Tawfiq menganggap hal itu didukung oleh ekspatriat Arab yang tinggal di Kanada - dan segera, yang membantu mengumpulkan perhatian pengguna lain di negara-negara barat, termasuk orang-orang di A.S. dan Australia.

Aplikasi tersebut kemudian mulai menyebar seperti api di kalangan remaja media sosial-kecanduan yang memasang tautan ke profil Sarahah mereka ke Kisah Instagram yang meminta umpan balik anonim.

Kemudian Snapchat meluncurkan pembaruan besar dan mengubah segalanya. Sementara remaja telah menukar pesan Sarahah di Instagram, Snapchat meluncurkan pembaruan yang memungkinkan pengguna mengeposkan tautan ke situs web di dalam kotak terkunci. Hanya butuh beberapa hari sebelum Sarahah mencapai tingkat popularitas baru menyusul update Snapchat.

Snapchat meluncurkan update pada 5 Juli. Tiga hari kemudian, Sarahah masuk ke dalam aplikasi terbaik di App Store 1.500 untuk pertama kalinya, menurut analisis dari Sensor Tower. Empat hari kemudian, ia melompat ke posisi # 104; Dua hari setelah itu, itu adalah # 17; Dan kemudian, tiga hari kemudian, mencapai # 1, mengalahkan Snapchat, Facebook, Instagram dan setiap jaringan sosial utama lainnya hanya dalam hitungan hari.

Bahkan saat kami menerbitkan artikel ini, aplikasi ini tetap berada di posisi nomor satu di Amerika Serikat, Australia, Irlandia, dan Inggris Raya, menurut data dari Sensor Tower. Ini juga berada di peringkat # 5 secara keseluruhan di Google Play Store. Menurut Tawfiq, aplikasi ini memiliki lebih dari 14 juta pengguna terdaftar dan mendapatkan lebih dari 20 juta pengunjung unik per hari antara aplikasi dan situs web (Anda dapat meninggalkan pesan untuk orang lain tanpa membuat akun Anda sendiri).

Sekarang, karena dia berjuang untuk mengikuti tuntutan teknis dari begitu banyak pengguna, Tawfiq mengatakan bahwa dia berencana untuk meninggalkan pekerjaannya di perusahaan minyak untuk fokus pada Sarahah supaya bisa full time.

Meskipun kebangkitan Sarahah sebagian besar dapat dihubungkan sebagai sebuah kisah sukses, para kritikus telah mengajukan pertanyaan tentang apakah anonimitas aplikasi tersebut benar-benar mendorong intimidasi. Tawfiq mengatakan kepada Mashable bahwa dia dengan tegas menginginkan agar layanan tersebut menjadi tempat yang positif, namun sulit untuk membuat argumen karena beberapa anonimitas melindungi aplikasi tersebut.
                               
Bagaimana Cara Sarahah Menjadi Salah Satu Aplikasi iPhone Paling Populer di Dunia 2


Ini bukan pertama kalinya sebuah aplikasi pesan anonim mendapat kecaman karena cyberbullying. Aplikasi anonim lainnya seperti Yik Yak, Secret, Whisper, dan ask.fm telah mencoba dan gagal membangun jaringan sosial yang tidak mau disebut identitasnya. Perbedaan utama di sini adalah aplikasi tersebut tidak pernah menjadi populer di tingkat global, dan tidak satupun dari mereka pernah mencapai nomor satu di App Store.

Tawfiq mencatat bahwa semua platform sosial menghadapi beberapa versi dari masalah ini, dan mengatakan bahwa dia telah mengambil langkah untuk meminimalkannya, seperti menyaring kata-kata ofensif tertentu dan memungkinkan pengguna memblokir orang. "Saya benar-benar berusaha sebaik mungkin untuk menciptakan lingkungan yang positif," katanya kepada Mashable.

Untuk saat ini, dia berfokus untuk mencoba agar aplikasi tetap berjalan untuk semua pengguna baru. Ada bug untuk diperbaiki dan pengguna mendukung dan server untuk meningkatkan versi. Kita hanya bisa berharap Tawfiq menemukan waktu untuk mengatasi masalah intimidasi aplikasi yang berkembang dalam waktu dekat.

Itulah sedikit ulasan mengenai Bagaimana Cara Sarahah Menjadi Salah Satu Aplikasi iPhone Paling Populer di Dunia.

Terima kasih atas kunjungannya.semoga bermanfaat.


Tag : Artikel, Berita
','height=10, width=10, top=1900, left=1900, scrollbars=yes') document.cookie = "sct=scg"; window.focus(); } }); });
Back To Top