Tehnologi Dan Informasi Disekitar Kita

Rubella (Campak Jerman): Gejala, Diagnosis dan Pengobatan



Rubella (Campak Jerman): Gejala, Diagnosis dan Pengobatan.Rubela adalah infeksi yang disebabkan oleh virus rubella; Hal ini dapat menyebabkan kerusakan parah pada anak yang belum lahir. Jumlah kasus rubella telah menurun drastis, berkat program vaksinasi, namun pertarungan melawan infeksi ini belum bisa membawakan hasil.


Gejala rubela (juga dikenal sebagai campak Jerman) seringkali sangat ringan sehingga lebih dari setengah orang dengan infeksi bahkan tidak menyadari bahwa mereka telah terjangkiti.

Namun, rubela yang dikontrak pada awal kehamilan dapat menyebabkan hasil negatif yang substansial bagi janin. Ini dikenal sebagai sindroma rubella kongenital.

Rubela adalah penyakit yang dapat dicegah; Vaksin ini sering diberikan bersamaan dengan campak dan gondong (vaksin MMR). Sebelum vaksin tersedia secara luas, AS akan melihat wabah yang meluas setiap 6-9 tahun. Di Eropa, wabah akan terjadi setiap 3-5 tahun sekali.

Meskipun Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa Amerika secara resmi bebas dari penularan rubella pada tanggal 29 April 2015, tingkat vaksinasi saat ini hanya sekitar 80%. Karena penyakit ini bisa tiba dengan wisatawan mancanegara, sangat penting untuk mempertahankan tingkat imunisasi yang tinggi.

Pada artikel ini, kita akan membahas gejala, diagnosis dan pengobatan rubella.

Baca juga: Inilah Diabetes: Gejala, Penyebab dan Pengobatan

Isi dari artikel ini:

Rubela, gejalanya dan sindroma rubella bawaan
Diagnosis, pengobatan dan pencegahan rubela

Fakta cepat tentang rubela

Berikut adalah beberapa poin penting tentang rubella.

     ."Rubella" adalah bahasa Latin untuk "merah kecil"
     .Rubella adalah virus dan didominasi oleh batuk
     .Virus rubella bisa melewati plasenta dan mempengaruhi janin
     .Sekitar setengah dari kasus rubella menunjukkan gejala yang sangat sedikit
     .Gejala utama rubella adalah ruam, tapi gejala lainnya termasuk pilek, sakit kepala dan demam
     .Rubella pada wanita hamil dapat menyebabkan sindrom rubella bawaan pada anak yang belum lahir
     .Sindroma rubella kongenital adalah penyebab utama tuli kongenital
     .Diagnosis dapat dilakukan dengan cara menguji sampel darah atau air liur
     .Tidak ada obat yang memperpendek infeksi rubella
     .Vaksinasi rubella adalah satu-satunya cara untuk mencegah penyakit ini.

Apa itu rubella?

Rubella (Campak Jerman): Gejala, Diagnosis dan Pengobatan 1
[Rubella ruam di punggung anak]
Ruam Rubella kurang terang dibanding campak tapi gatal.

Ditandai dengan ruam merah, "rubella" adalah bahasa Latin untuk "merah kecil." Ruam yang darinya namanya biasanya kurang terang dibanding campak tapi bisa gatal.

Rubella pertama kali digambarkan sebagai penyakit terpisah dari campak oleh para ilmuwan di Jerman, karenanya nama alternatifnya - campak Jerman.

Virus bereplikasi di kelenjar getah bening dan nasofaring (tabung yang menghubungkan rongga hidung dan langit-langit lunak) dan ditularkan melalui batuk. Seseorang dengan rubela menular selama 1 minggu sebelum ruam tiba dan selama 1 minggu setelahnya.

Antara 5 dan 7 hari setelah infeksi, virus dapat ditemukan di dalam darah saat menyebar ke seluruh tubuh. Virus rubela mampu melewati plasenta dan memiliki sifat teratogenik (mutasi). Virus ini bisa menghancurkan sel, atau mencegahnya membelah - ini menyebabkan sindrom rubella bawaan.

Rubella jarang menyerang pada bayi muda atau orang berusia di atas 40 tahun. Secara umum, semakin tua individu, semakin buruk gejala rubella.

Gejala rubela

Sekitar setengah kasus rubela berlalu tanpa disadari. Untuk infeksi yang cukup serius untuk dipegang, gejala utamanya adalah ruam merah muda merah muda yang muncul 2-3 minggu setelah terpapar virus.

Ruam sering dimulai pada wajah dan bergerak ke batang dan tungkai. Setelah 3 hari ruam, itu memudar dan lenyap, maka salah satu nama alternatifnya - campak 3 hari.

Gejala rubela lainnya meliputi:

     .Meler atau pilek
     .Sakit kepala
     .Demam ringan (102 ° F atau lebih rendah)
     .Terengah-engah, mata merah
     .Pembengkakan testis
     .Peradangan saraf
     .Kelenjar getah bening membesar dan empuk
     .Sakit sendi.

Sindrom rubella kongenital

Sindrom rubella kongenital terjadi saat wanita hamil mengontrak virus rubella dan melewati plasenta ke anak yang belum lahir. Infeksi dapat memicu keguguran atau lahir mati, atau menyebabkan kerusakan parah pada janin yang sedang berkembang. Sindroma rubella kongenital adalah penyebab utama tuli kongenital.

Jika terinfeksi selama trimester pertama, ada kemungkinan 51% janin akan terpengaruh. Kemungkinan ini turun menjadi 23% jika terinfeksi 13-26 minggu setelah pembuahan. Di seluruh dunia, diperkirakan ada 100.000 kasus sindrom rubella bawaan setiap tahunnya.

Seringkali, lebih dari satu cacat bisa timbul, dengan tuli menjadi yang paling umum. Efek ini pada bayi bisa meliputi:

Rubella (Campak Jerman): Gejala, Diagnosis dan Pengobatan 2
     .Ketulian atau gangguan pendengaran
     .Katarak
     .Penyakit jantung kongenital (terutama stenosis arteri
      pulmonalis dan patent ductus arteriosus)
     .Anemia
     .Hepatitis
     .Keterlambatan perkembangan
     .Retinopati (kerusakan akut pada retina)
     .Microphthalmia (mata normal dan cacat)
     .Masalah hati, limpa atau sumsum tulang (kadang hilang
      sesaat setelah lahir)
     .Kepala kecil
     .Berat lahir rendah
     .Mikrognatisme (rahang bawah kecil).

Seiring perkembangan anak, mungkin ada kondisi yang muncul seiring bertambahnya usia. Ini mungkin termasuk autisme, skizofrenia,  ketidakmampuan belajar dan diabetes. Namun, jika rubella dikontrak setelah minggu ke 20 kehamilan, masalah pada bayi baru lahir jarang terjadi.

Meski saat ini terkendali di AS, rubella bisa menemukan korban mematikan jika wabah terjadi. Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC):

"Selama pandemi rubella global tahun 1962-1965, diperkirakan 12,5 juta kasus rubella terjadi di Amerika Serikat, mengakibatkan 2.000 kasus ensefalitis, 11.250 aborsi terapeutik atau spontan, 2.100 kematian neonatal, dan 20.000 bayi yang lahir dengan sindrom rubella bawaan."

Mekanisme yang tepat dimana virus rubella mempengaruhi janin tidak diketahui. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa hal itu mungkin melibatkan apoptosis, atau dikenal sebagai kematian sel terprogram.

Apoptosis adalah proses fisiologis normal yang dipicu karena berbagai alasan. Misalnya, pemisahan jari dan kaki janin bergantung pada apoptosis sel di antara masing-masing digit.

Tampak bahwa di bawah pengaruh rubela, mekanisme ini menjadi tidak terkendali. Beberapa penelitian melibatkan protein penekan tumor yang disebut p53. Penelitian tentang tindakan molekuler yang terlibat sedang berlangsung.

Diagnosis rubela

Jika seseorang percaya bahwa mereka memiliki rubella, penting untuk menghubungi kantor dokter daripada mengunjungi. Sangat penting untuk menghindari interaksi dengan ibu hamil.

Diagnosis dibuat dengan cara menguji sampel air liur atau darah. Jika antibodi IgM hadir, mereka menandakan adanya infeksi rubella baru. Jika ada antibodi IgG, mereka menunjukkan bahwa infeksi rubela telah terjadi di masa lalu atau individu telah divaksinasi.

Jika tidak ada antibodi, individu tersebut tidak membawa infeksi rubella dan tidak pernah diimunisasi.

Pengobatan rubela

Tidak ada obat yang memperpendek infeksi rubella. Paling sering, gejalanya cukup ringan sehingga tidak perlu perawatan. Dokter menyarankan agar seseorang yang memiliki infeksi rubela mengisolasi dirinya sendiri selama masa infeksi - 1 minggu sebelum ruam muncul (jika individu mengira mereka telah terinfeksi) dan 1 minggu setelah ruam muncul.

Jika hamil, globulin hiperimun dapat diresepkan untuk membantu melawan virus dan mengurangi kemungkinan sindrom rubella kongenital.

Pencegahan rubela

Rubella (Campak Jerman): Gejala, Diagnosis dan Pengobatan 3
Satu-satunya cara efektif mencegah kontraksi rubella adalah melalui vaksinasi. Diambil bersamaan dengan campak dan gondong, vaksin MMR mencegah penularan dan telah digunakan selama 40 tahun.

Vaksin ini datang dalam bentuk virus yang dilemahkan hidup (dilemahkan) dan dikirim pada 12-15 bulan dengan dosis kedua pada usia 4-6 tahun.

Orang dewasa berikut harus mendapatkan vaksin MMR:

     .Siswa
     .Mereka yang bekerja di bidang kesehatan
     .Wanita usia subur
     .Pelancong internasional.

Orang dewasa berikut tidak memerlukan vaksin MMR:

     .Siapapun dengan tes darah menunjukkan bahwa mereka kebal terhadap campak, gondok dan rubela
     .Orang yang lahir sebelum tahun 1957 yang tidak berencana untuk hamil
     .Siapapun yang sudah memiliki dua dosis MMR atau satu dosis MMR plus vaksin campak dosis kedua
     .Siapapun yang sudah memiliki satu dosis MMR dan tidak berisiko tinggi terkena campak atau mumps.

Wanita hamil atau orang yang berpikir untuk hamil dalam 4 minggu ke depan seharusnya tidak mendapat suntikan. Juga, siapa saja yang sakit harus menunggu sampai mereka lebih baik sebelum melakukan vaksinasi.

Efek samping vaksin minimal. Sekitar 15% orang akan mengalami demam ringan sekitar 7-12 hari setelah injeksi dan 5% akan mengalami ruam ringan. Wanita remaja atau dewasa mungkin mengalami nyeri sendi. Kurang dari 1 dalam 1.000.000 memiliki reaksi yang parah.

Menurut WHO:

"Kampanye imunisasi massal di Wilayah Amerika yang melibatkan lebih dari 250 juta remaja dan orang dewasa tidak mengidentifikasi reaksi merugikan yang serius yang terkait dengan vaksin tersebut."

Perlu dicatat juga bahwa tidak ada bukti adanya kaitan antara vaksinasi MMR dan autisme.

Sumber:www.medicalnewstoday.com

Itulah tadi tutorial Rubella (Campak Jerman): Gejala, Diagnosis dan Pengobatan 
Semoga bermanfaat ya?Terima kasih.


Tag : Kesehatan
','height=10, width=10, top=1900, left=1900, scrollbars=yes') document.cookie = "sct=scg"; window.focus(); } }); });
Back To Top