Tehnologi Dan Informasi Disekitar Kita

Cara Menghilangkan Bau Mulut Saat Berpuasa



Cara Menghilangkan Bau Mulut Saat Berpuasa
Pengantar
Bulan tersuci dalam kalender Islam telah tiba. Ramaḍān adalah bulan kesembilan dalam kalender lunar Islam. Setiap hari selama bulan ini, umat Islam di seluruh dunia menghabiskan waktu siang hari dengan cepat.
Alquran Suci mengatakan berkaitan dengan puasa di Sūrah Al-Baqarah:
"Barangsiapa percaya, puasa ditentukan untuk Anda, seperti yang ditentukan untuk orang-orang sebelum Anda, sehingga Anda dapat memperhatikan Allāh."
Allāh (subḥānahu wa ta'ālā) berbicara kepada orang-orang yang beriman dan memerintahkan mereka untuk mengamati puasa. Puasa berarti tunduk pada perintah Allāh (subḥānahu wa ta'ālā) dengan niat tulus dan berpantang dari makanan, minuman dan godaan jasmani dan sensual. Manfaat dari abstain semacam itu adalah bahwa ia menyucikan diri dari tindakan tidak bermoral dan membangun karakter yang membedakan benar dari yang salah dan kebajikan dari yang seharusnya.

Cara Menghilangkan Bau Mulut Saat BerpuasaNamun, kelaparan dan haus bukanlah satu-satunya rintangan selama bulan ini, keluhan umum terutama di antara orang-orang Muslim yang puasa yang diminta untuk bekerja dengan orang lain adalah bau mulut yang secara medis dikenal sebagai halitosis, sebuah istilah yang digunakan untuk menggambarkan bau tak sedap yang dihembuskan melalui mulut. Bau mulut dapat menyebabkan penurunan kepercayaan diri dan ketidakamanan dalam hubungan sosial dan intim, dan merupakan alasan paling umum ketiga bagi pasien untuk mengunjungi dokter gigi.
Lalu apa yang bisa kita lakukan untuk mengurangi atau menghilangkan bau mulut saat berpuasa? Untuk dapat memahami bagaimana mengurangi bau mulut, akan lebih bijaksana untuk memiliki pemahaman tentang asal-usulnya.

Bagaimana bau mulut yang dihasilkan?
Bau mulut paling sering merupakan hasil bakteri tertentu yang hidup di rongga mulut dan yang memecah sisa makanan menjadi gas berbau busuk atau senyawa sulfur yang mudah menguap (VCSs). Dalam kebanyakan kasus (85-90%) asal bau mulut berasal dari mulut.  Dalam 5-10% kasus, bau mulut berasal dari hidung dan sinus dan pada 3-5% kasus dari amandel. Asal-usul langka lainnya adalah penyakit sistemik seperti GORD (gastro oesophageal reflux disease) atau infeksi H-pylori.
Bau mulut diduga berasal terutama dari dorsum lidah. Sejumlah besar bakteri alami sering ditemukan di dorsum posterior lidah, di mana mereka agak tidak terganggu oleh aktivitas normal. Bagian lidah ini juga cukup kering dan dibersihkan dengan buruk, dan populasi bakteri dapat berkembang pada sisa-sisa makanan, sel epitel mati dan tetes postnasal (PND). Struktur mikroba yang rumit dari dorsum lidah memberikan habitat ideal untuk bakteri anaerob. Lebih dari 600 jenis bakteri dapat ditemukan di mulut rata-rata, dimana beberapa lusin menghasilkan tingkat tinggi bau busuk saat diinkubasi di laboratorium.
Bagian lain dari mulut juga dapat menyebabkan bau keseluruhan, tapi tidak biasa seperti bagian belakang lidah. Ini termasuk relung antar-gigi dan sub-gingiva, pekerjaan gigi yang salah, area impaksi makanan di antara gigi, abses dan gigi palsu yang tidak bersih.

Penyebab bau mulut

Kebersihan Mulut yang Kurang
Penyebab utama bau mulut adalah kebersihan mulut yang buruk. Jika kita tidak menjaga kesehatan mulut dengan menyikat gigi dua kali sehari / flossing / menggunakan cairan mulut, kita cenderung tidak membersihkan dan mengurangi jumlah bakteri alami ini sehingga mengakibatkan bau mulut. Tidak mengeluarkan dan mengganggu bakteri di mulut (plak) juga akan menyebabkan penyakit gigi seperti penyakit periodontal (penyakit gusi) yang, bersama dengan bau mulut, akan menyebabkan masalah gigi lainnya. Menjaga kesehatan mulut yang baik dibahas lebih lanjut nanti di artikel ini.

Mulut kering
Intensitas bau mulut bagaimanapun bisa berbeda tergantung diet dan kekeringan pada mulut dll. Akibat mulut menjadi lebih kering saat puasa (dimana meminum cairan apapun tidak diperbolehkan), ada lebih banyak bau yang manjur.
Selama puasa bau mulut nampaknya semakin parah. Mengapa ini terjadi? Air liur adalah obat kumur alami yang kita alami. Ini mengandung zat antibakteri, dan bersaing dengan bakteri untuk sumber daya langka seperti besi. Air liur membantu mencuci bakteri dan makanan dari mulut, dan lapisan air liur membantu bau mulut keluar. Bau mulut paling buruk bila ada sedikit atau tidak ada aliran air liur, misalnya dalam waktu lama. Ini karena sementara kita berpuasa kita menjauhkan diri dari semua makanan dan minuman di siang hari sehingga mengurangi aliran stimulan saliva kita sehingga menyebabkan kita memiliki mulut kering. Jika mulut kering, sel-sel mati dan bakteri bisa terbentuk di lidah, gusi dan bagian dalam pipi kita. Sel-sel ini kemudian mulai membusuk dan mengeluarkan bau yang tidak sedap sehingga mengintensifkan napas kita. Begitu seseorang mulai makan dan minum kelenjar liur Parotid dirangsang dan mulai mengeluarkan air liur sehingga menyebabkan sel-sel mati dan bakteri dicuci mengurangi bau tak sedap

Mulut kering juga menjadi alasan mengapa kita memiliki bau mulut hal pertama di pagi hari dibandingkan di kemudian hari. Aliran saliva kita menurun drastis saat kita tidur menyebabkan mulut kering sehingga menyebabkan bau mulut karena alasan yang dijelaskan di atas. Hal ini lebih buruk pada orang yang cenderung tidur dengan mulut terbuka. Oleh karena itu penting untuk memastikan kita membersihkan mulut kita dengan benar sebelum tidur untuk membatasi jumlah bakteri di mulut.
Contoh mulut kering di atas semuanya bersifat sementara mis. Sementara puasa atau tidur, namun jika Anda menderita mulut kering terus-menerus, penting bagi Anda berkonsultasi dengan dokter umum atau dokter gigi karena biasanya ada masalah mendasar. Istilah medis untuk mulut kering persisten dikenal sebagai Xerostomia dan memiliki sejumlah penyebab mulai dari efek samping dari pengobatan, diabetes dan perawatan pasca kanker.

Penyebab lainnya Bau mulut

Merokok - bisa menyebabkan bau mulut secara langsung dan tidak langsung. Cara yang paling langsung dan langsung yang menyebabkan rokok bau mulut adalah dengan membiarkan partikel asap di tenggorokan dan paru-paru. Efek ini khas dari hampir semua produk tembakau yang melibatkan menghirup asap atau menggulungnya di dalam mulut. Bau rokok yang baru merokok bisa berlama-lama di paru-paru berjam-jam, maka aroma basi itu terkait dengan nafas perokok.
Namun, ini baru permulaan. Bahan kimia dalam asap tembakau dapat tetap berada di mulut, menyebabkan sejumlah penyebab langsung sekunder dari bau mulut seperti menyebabkan mulut kering. Perokok lebih cenderung menderita penyakit gusi dan masalah gigi lainnya yang menyebabkan bau mulut. Perokok cenderung memiliki tingkat aliran air liur yang berkurang yang menyebabkan mulut kering dan lebih rentan terhadap penyakit gusi akibat penurunan respons imun yang menyebabkan bau mulut sebagai gejala sekunder.
Selama Ramaḍān, orang-orang Muslim yang merokok tidak merokok pada waktu puasa (siang hari) yang jika tidak di bulan-bulan lainnya mereka akan sulit dilakukan. Namun yang paling cenderung merokok setelah puasa rusak yang akan memberi kontribusi memburuknya nafasnya. Inilah sebabnya mengapa umat Islam harus menggunakan bulan Ramaḍān untuk membantu mereka berhenti merokok dan dengan demikian memperbaiki kesehatan mereka dan menurunkan risiko penyakit berbahaya yang terkait dengan merokok. Perokok harus berkonsultasi dengan dokter umum mereka, dokter gigi atau apoteker yang dapat memberikan informasi tentang penghentian merokok - membantu Anda untuk berhenti merokok sama sekali dan untuk selamanya!

Makanan dan minuman - makanan tertentu, seperti bawang bombay, bawang putih dan beberapa bumbu dapat menyebabkan bau nafas setelah mengonsumsinya. Bau mulut dari bawang putih bukan disebabkan terutama dari bakteri, tapi dari bawang putih sendiri - banyak orang berpendapat bahwa nafas bawang putih tidak enak, dan karena itu bukan merupakan contoh halitosis. Bakteri di mulut kita cenderung mengeluarkan volume gas bau yang lebih tinggi saat mereka menguraikan protein, seperti daging atau ikan. Jika potongan daging terjebak di antara gigi Anda dan Anda tidak membersihkannya dengan benar, risiko Anda terkena bau mulut meningkat secara signifikan.

Obat - obat yang menyebabkan mulut atau hidung kering cenderung menyebabkan bau mulut, contohnya termasuk antihistamin dan obat untuk mengobati penyakit sistemik seperti Hipertensi (tekanan darah tinggi) dan Diabetes. Pasien yang menggunakan koktail pengobatan yang mengobati penyakit sistemik harus berbicara dengan dokter umum mereka sebelum memulai Ramaḍān untuk memastikan puasanya tidak akan mempengaruhi khasiat dan penggunaan obat mereka.

Kebersihan gigi tiruan yang buruk - orang yang menggunakan gigi palsu dan tidak membersihkannya secara teratur memiliki risiko bau mulut yang lebih tinggi. Jika gigi tiruan tidak sesuai, makanan lebih cenderung macet. Pasien harus memastikan mereka membersihkan gigi tiruan mereka setiap hari dengan menggunakan sikat dan air atau tablet pembersih gigi tiruan.

Penyakit, kondisi dan situasi - para ahli mengatakan bahwa sekitar sepersepuluh dari semua kasus halitosis disebabkan oleh penyakit atau kondisi medis. Contohnya meliputi: Diabetes, GORD (gastro oesophageal reflux disease) dan penyakit ginjal. Penderita yang berpuasa dan menderita penyakit tersebut harus berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

Bagaimana kita mengalahkannya?

Menjaga kebersihan mulut yang baik

Hal-hal yang dapat kita lakukan untuk mengurangi bau mulut selama Ramaḍān dan sepanjang tahun sekarang harus jelas dan penalarannya harus lebih mudah dipahami. Kami telah menetapkan bahwa penyebab utama bau mulut adalah kebersihan mulut yang buruk. Oleh karena itu perawatan utama untuk bau mulut adalah untuk memastikan kita menjaga kebersihan mulut yang baik membersihkan mulut bakteri dan sisa makanan. Berikut adalah pedoman berbasis bukti yang disarankan saat ini dalam menjaga kesehatan mulut yang baik seperti yang ditetapkan oleh departemen alat kesehatan "Menyampaikan kesehatan mulut yang lebih baik 2014"
- Menyikat gigi menggunakan pasta gigi berfluoride (1350ppm) harus dilakukan dua kali sehari minimal - gigi bersih hal terakhir di malam hari sebelum tidur dan setidaknya satu kali setiap hari setiap hari.
- Menyikat harus berlangsung selama dua menit untuk memastikan Anda menyikat semua permukaan gigi termasuk margin gusi
- Pasien yang tidak benar menyikat gigi dengan sikat gigi manual harus mencoba beralih ke sikat gigi elektrik dimana penelitian menunjukkan sikat gigi listrik dapat memperbaiki pembersihan secara signifikan. (Diskusikan teknik menyikat gigi dengan dokter gigi Anda sebelum beralih ke sikat gigi listrik).
Di samping menyikat gigi, penelitian juga menunjukkan penggunaan benang, sikat TePe interdental, pembersih lidah dan obat kumur anti bakteri dapat mengganggu plak di mulut Anda dan membuang sisa makanan sehingga mengurangi bau mulut.
Selama berpuasa, umat Islam bisa menyikat giginya dengan pasta gigi selama mereka tidak sengaja menelan pasta gigi. Hal ini juga memungkinkan untuk menggunakan obat kumur selama obat kumur tidak tertelan. Sikat dua kali sehari dengan penggunaan obat kumur yang benar selama Ramaḍān dan sepanjang tahun harus secara signifikan mengurangi bau mulut yang terjadi.

Rekomendasi mencuci mulut khusus untuk bau mulut?

Studi telah menunjukkan obat kumur yang disebut CB12 telah secara signifikan mengurangi bau mulut pada pasien.
Bahan aktif dalam CB12 adalah seng asetat dan klorheksidin (anti bakteri). Zinc acetate digunakan untuk menetralkan dan mencegah produksi VCS (gas bau busuk) dari udara yang dihembuskan. Sejumlah kecil klorheksidin digunakan untuk memecah molekul gas sulfur dengan berinteraksi dengan kekuatan ikatannya.

Membersihkan lidah

Dengan lembut membersihkan lidah dua kali sehari adalah cara lain yang efektif untuk mencegah bau mulut; Itu bisa diraih dengan menggunakan scraper lidah atau sikat gigi terpisah untuk menyeka bakteri biofilm, puing, dan lendir. Mintalah dokter gigi Anda merekomendasikan scraper untuk lidah Anda. [10] Menyikat sejumlah kecil air asin ke permukaan lidah akan semakin menghambat aksi bakteri. Makan sarapan sehat dengan makanan kasar membantu membersihkan bagian belakang lidah juga.

Mengatasi mulut kering saat berpuasa -
Untuk meminimalkan efek memiliki mulut kering saat puasa, seperti yang telah dibahas sebelumnya, dapat mengintensifkan bau mulut, puasa seseorang harus dipastikan;
- Minum banyak air dari jam puasa, minum sedikit teguk tapi sering di frekuensi.
- Mereka bisa membilas mulut mereka dengan air (asalkan tidak ada air yang tertelan dengan sengaja), kebanyakan Muslim akan melakukan tindakan ini tiga kali setiap kali mereka melakukan wudhu (wudhu) sebelum menawarkan shalat wajib.
- Gunakan Miswāk untuk merangsang aliran air liur.
- Berbicaralah kepada dokter umum / apoteker mereka untuk memeriksa apakah obat mereka menyebabkan mulut kering.

Bagaimana dengan siwāk?

Apa yang juga direkomendasikan kepada orang yang berpuasa adalah penggunaan miswāk yang spesifik sepanjang hari. Miswāk (juga dikenal sebagai siwāk atau sewāk) adalah potongan ranting pembersih gigi dari cabang pohon persica Salvadora, yang juga dikenal sebagai pohon arak (atau pohon peelu). Ini terkenal di kalangan kebanyakan Muslim - tapi menggunakan miswāk yang efektif untuk membersihkan mulut?
Perusahaan Wrigley melakukan studi tentang siwāk yang diterbitkan dalam Journal of Agricultural and Food Chemistry. Studi tersebut menemukan bahwa permen yang dicampur dengan ekstrak miswāk 20 kali lebih efektif dalam membunuh bakteri daripada permen biasa. Setelah setengah jam, permen yang dicampur dengan ekstrak miswāk membunuh sekitar 60% bakteri sedangkan permen biasa hanya berhasil 3,6%.
Dalam terbitan Agustus Journal of Periodontology (2008) muncul sebuah penelitian yang dilakukan oleh peneliti Swedia mengenai miswāk. Studi tersebut ternyata menemukan bahwa potongan miswāk yang ditangguhkan dalam cawan Petri (mengandung media untuk bakteri yang tumbuh) mampu membunuh bakteri yang menyebabkan penyakit periodontal tanpa berhubungan fisik dengan bakteri. Para periset menyarankan bahwa miswāk mungkin menyediakan antibiotik sebagai gas, mencoba menjelaskan fenomena ini.
Studi lain yang membandingkan penyikatan gigi dan penggunaan miswāk dapat ditemukan di Pubmed (Perpustakaan Nasional untuk Layanan Kedokteran). Studi tersebut menyimpulkan bahwa miswāk lebih efektif daripada menggunakan sikat gigi dalam mengurangi plak dan gingivitis asalkan digunakan dengan benar. Demikian pula sebuah penelitian yang dilakukan oleh sekelompok dokter gigi di King Saud University menyimpulkan bahwa menggunakan miswāk setidaknya sama baiknya dengan menggunakan sikat gigi, jika tidak lebih baik.
Efektivitas miswāk telah dikaitkan dengan sifat antibakterinya yang kuat. Fitur lain dari miswāk yang berpikir untuk berkontribusi terhadap keefektifannya, yang disebutkan oleh studi King Saud University, adalah bahwa bulu-bulunya sejajar dengan pegangan daripada tegak lurus yang berarti pembersihan efektif antara gigi. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) cukup menarik merekomendasikan penggunaan miswāk pada tahun 1986. Jadi, kita harus setuju bahwa menggunakan miswāk dapat dilakukan dengan baik dan efektif. Ada banyak ḥadīths tentang manfaat dan manfaat menggunakan miswāk dan merupakan Sunnah tercinta dari Nabi Muhammad SAW.

Ringkasan

Sebagai kesimpulan, jika Anda ingin mengalahkan bau mulut selama Ramaḍān, sikat minimal dua kali sehari selama 2 menit terutama setelah orang-orang besar tersebut dan sebelum Anda tidur, bersihkan lidah Anda dan minumlah banyak cairan kapan pun Anda bisa. Bilas mulut sering selama puasa tanpa menelan air yang menjaga mulut Anda tetap basah dan merangsang air liur.
Saya ingin mengakhiri beberapa ḥadīths dan sunnah dari Nabi Muḥammad kita tercinta (sall Allāhu'alayhi wa sallam).
Melalui berbagai hal, ini adalah fakta yang terkenal bahwa Nabi Muḥammad (sall Allāhu'alayhi wa sallam) seringkali, sepanjang hari, menggosok giginya dengan menggunakan miswāk. Dia akan menggosok giginya sebelum membaca Al-Qur'an atau mengajarkan kebajikan Islami, sebelum memasuki sebuah pertemuan atau memulai perjalanan apapun dan dia akan menggosok giginya sebelum tidur atau saat mengalami rasa lapar dan haus. Nabi Muḥammad (sall Allāhu'alayhi wa sallam) memberikan penekanan yang besar pada pemeliharaan kebersihan mulut yang baik dan oleh karena itu harus sama pentingnya bagi kita.
"Seandainya saya tidak menyangka akan sulit bagi bangsaku, saya akan memerintahkan mereka untuk menyikat giginya sebelum setiap salat"
"Menyikat gigi adalah pemurnian untuk mulut dan menyenangkan Tuhan Allāh."
Akhirnya penting untuk diingat kita berpuasa untuk mencari kesenangan dan rahmat Allāh (subḥānahu wa ta'ālā). Sementara kita mungkin mengira napas kita berbau busuk saat berpuasa, selalu penting untuk mengingat hal ini:
Nabi Muḥammad (sall Allāhu'alayhi wa sallam) berkata,
"Dengan Allāh yang tangannya adalah jiwa Muḥammad, nafas orang yang berpuasa lebih manis dari pada Allāh daripada keharuman misk."

Semoga bermanfaat.


','height=10, width=10, top=1900, left=1900, scrollbars=yes') document.cookie = "sct=scg"; window.focus(); } }); });
Back To Top