Tehnologi Dan Informasi Disekitar Kita

Cara Mengatasi Baterai Yang Bermasalah



Cara Mengatasi Baterai Yang Bermasalah.Masalah baterai adalah salah satu masalah terbesar bagi pengguna smartphone, oleh karena itu kami menawarkan begitu banyak kiat berguna untuk mengatasi masalah pengurasan baterai. Jika Anda memperhatikan bahwa performa dan durasi baterai Anda menurun, mungkin sudah waktunya untuk mengkalibrasi baterai Anda.

Cara Mengatasi Baterai Yang Bermasalah Bagaimana saya tahu apakah baterai saya bermasalah?

Pertama-tama, Anda perlu mengidentifikasi mengapa kinerja baterai Anda menurun: apakah itu kalibrasi sistem Android atau baterai itu sendiri? Kami akan beralih ke kalibrasi pada bagian di bawah ini, namun Anda harus memeriksa apakah baterai Anda rusak terlebih dahulu.
Jika telepon Anda dilengkapi penutup baterai yang dapat dilepas, matikan telepon Anda, lepaskan penutup dan periksa baterai. Cari tonjolan atau kebocoran. Pada gambar di bawah ini, Anda akan melihat seperti apa baterai normal di samping yang bengkak. Jika ponsel Anda tidak duduk tegak di atas meja lagi, itu juga bisa menjadi pertanda baterai bengkak juga.

Haruskah saya mengkalibrasi baterai?

Jika Anda yakin bahwa baterai itu sendiri tidak menjadi masalah, Anda dapat beralih ke langkah-langkah di bawah ini. Jika menurut Anda baterai Anda mungkin menjadi masalah (bahkan setelah mencoba mengkalibrasi ulang), sebaiknya Anda membawanya ke bengkel untuk mendapatkan pendapat ahli. Jika ternyata Anda perlu mengganti baterai, pergi dengan baterai pihak ketiga yang asli atau yang dapat diandalkan. Bercakap pada baterai knock-off yang murah hanya menyebabkan lebih banyak sakit kepala dalam jangka panjang.
Ingatlah bahwa ada banyak hal lain yang dapat menyebabkan kerusakan pada baterai. Jika telepon Anda tidak mengenakan biaya, mungkin ada masalah pada port, jadi periksalah panduan tentang apa yang harus dilakukan bila telepon tidak mengenakan biaya.
Jika Anda baru saja memperbarui firmware di telepon Anda, penguras baterai adalah keluhan umum, jadi Anda mungkin ingin menghapus partisi cache pada perangkat Anda. Untungnya, kami memiliki banyak panduan tentang cara membersihkan cache di berbagai perangkat.

Apa yang dimaksud mengkalibrasi baterai?

Sistem operasi Android memiliki fitur yang disebut Battery Stats, yang mencatat kapasitas baterai, saat penuh atau kosong. Masalahnya adalah kadang kala menjadi rusak dan mulai menampilkan data yang tidak nyata, yang, misalnya, menyebabkan ponsel mati sebelum mencapai 0 persen. Mengkalibrasi baterai Android Anda berarti mendapatkan OS Android untuk memperbaiki informasi ini sehingga sangat mencerminkan tingkat baterai Anda yang sebenarnya sekali lagi.

Penting untuk dipahami bahwa Anda tidak dapat benar-benar mengkalibrasi baterai itu sendiri: hanya sel yang menyimpan daya dan pembuangan. Namun, baterai lithium-ion termasuk papan sirkuit tercetak (PCB), yang berfungsi sebagai saklar perlindungan untuk menghentikannya meledak atau dalam pemakaiannya.

Mitos baterai ponsel cerdas

Baterai lithium-ion tidak memiliki memori sehingga tidak banyak yang perlu Anda lakukan agar tetap berjalan sebagaimana mestinya. Masalahnya terletak pada bagaimana sistem Android membaca dan menampilkan kapasitas baterai saat ini, bukan baterai itu sendiri.

Hal yang sama berlaku untuk mitos yang menghapus file batterystats.bin secara ajaib akan mengkalibrasi ulang baterai Anda. File itu (pada sebagian besar perangkat) menyimpan data tentang apa yang menggunakan baterai saat tidak diisi. Hal ini juga disetel ulang setiap kali baterai diisi hingga lebih dari 80 persen dan kemudian diputuskan dari pengisi daya.

Berkas batterystats.bin berisi info yang Anda lihat dibuat lebih cantik di bagian Baterai telepon Anda: ini adalah sistem Android yang melacak penggunaan baterai Anda, sesuai siklus pengisian. Ketika kita berbicara tentang kalibrasi baterai, ini adalah persentase meter yang terlepas dari kehancuran, dan itulah yang perlu diperbaiki.

Cara mengkalibrasi baterai perangkat Android tanpa akses root

Pendekatan 'charge and discharge' lama berdiri sebagai salah satu cara termudah untuk 'mengkalibrali ulang' baterai Android Anda. Kami telah memperingatkan Anda sebelumnya tentang masalah voltase rendah pada baterai lithium dan dampak negatif pengeringan baterai pada umur dan hal yang sama berlaku di sini. Tapi, jika baterai ponsel Anda menyebabkan masalah nyata, ada gunanya mengambil risiko.

Metode 1


1. Keluarkan telepon Anda sepenuhnya sampai mati sendiri.

2. Hidupkan lagi dan biarkan mematikannya.

3. Colokkan telepon Anda ke pengisi daya dan, tanpa menyalakannya, biarkan sampai indikator di layar atau indikator LED mengatakan 100 persen.

4. Cabut pengisi daya Anda.

5. Hidupkan telepon Anda. Kemungkinan indikator baterai tidak akan mengatakan 100 persen, jadi pasang pengisi daya kembali (tinggalkan telepon Anda) dan lanjutkan pengisian daya sampai ia mengatakan 100 persen di layar juga.

6. Cabut telepon Anda dan hidupkan kembali. Jika tidak mengatakan 100 persen, pasang pengisi daya kembali sampai ia mengatakan 100 persen di layar.

7. Ulangi siklus ini sampai ia mengatakan 100 persen (atau sedekat yang Anda kira akan berhasil) saat Anda memulainya tanpa disambungkan.

8. Sekarang, biarkan baterai Anda berhenti sampai 0 persen dan biarkan ponsel Anda mati lagi.

9. Isi baterai sekali lagi tanpa henti dan Anda harus mengatur ulang persentase baterai sistem Android.

Ingat bahwa tidak disarankan melakukan proses ini secara teratur. Bahkan saat baterai Anda mati, telepon Anda bahkan tidak menyala, baterai Anda masih memiliki cukup biaya cadangan untuk menghindari kerusakan sistem. Tapi Anda tidak ingin menyodok si macan dengan tongkat. Lakukan proses ini setiap tiga bulan sekali. Jika dibutuhkan lebih sering dari itu, Anda memiliki masalah yang lebih besar.

Letakkan dengan jelas: Melepaskan baterai dengan benar adalah buruk untuk itu. Mencoba untuk membebani baterai juga buruk untuk itu. Kabar baiknya adalah pengisian baterai akan mati secara otomatis saat mereka mencapai batas aman dan selalu ada cadangan meskipun ponsel Anda tidak akan mulai. Sekali lagi: lakukan ini hanya bila benar-benar diperlukan, karena memang memiliki dampak negatif pada masa pakai baterai.

Cara mengkalibrasi baterai perangkat Android dengan akses root

Meskipun saya tidak yakin bahwa membersihkan file batterystats.bin memiliki efek yang berarti pada bagaimana laporan sistem operasi Android yang tersisa, ada orang-orang yang bersumpah dengan metode ini.

Jadi demi kepentingan keadilan, kami telah menyertakan proses untuk Anda di sini (memang benar bahwa beberapa produsen menggunakan berkas batterystats.bin untuk hal yang berbeda). Ini pada dasarnya adalah proses yang sama seperti di atas, namun dengan langkah tambahan menggunakan aplikasi root-enabled

Metode 2


1. Keluarkan telepon Anda sepenuhnya sampai mati sendiri.

2. Hidupkan dan biarkan mematikannya lagi.

3. Colokkan telepon Anda ke pengisi daya dan, tanpa menyalakannya, biarkan sampai indikator di layar atau indikator LED mengatakan 100 persen.

4. Cabut pengisi daya Anda.

5. Hidupkan telepon Anda. Kemungkinan indikator baterai tidak akan mengatakan 100 persen, jadi pasang pengisi daya kembali (tinggalkan telepon Anda) dan lanjutkan pengisian baterai sampai ia mengatakan 100 persen di layar juga.

6. Cabut telepon Anda dan hidupkan kembali. Jika tidak mengatakan 100 persen, pasang pengisi daya kembali sampai ia mengatakan 100 persen di layar.

7. Anda ingin mengulangi siklus ini sampai ia mengatakan 100 persen (atau sedekat yang Anda kira akan berhasil) saat Anda memulainya tanpa disambungkan.

8. Sekarang, pasang aplikasi Battery Calibration, dan sebelum Anda meluncurkannya, pastikan baterai Anda 100 persen lagi, lalu restart.

Segera meluncurkan aplikasi dan mengkalibrasi ulang baterai Anda.

10. Setelah Anda mengkalibrasi baterai Anda, buang semuanya sampai 0 persen dan biarkan telepon Anda mati lagi.

11. Sepenuhnya mengisi baterai sekali lagi tanpa gangguan saat dimatikan, dan persentase baterai sistem Android akan diatur ulang.


Itulah tadi tutorialCara Mengatasi Baterai Yang Bermasalah.
Semoga bermanfaat ya?
 


Tag : Android, Tutorial
','height=10, width=10, top=1900, left=1900, scrollbars=yes') document.cookie = "sct=scg"; window.focus(); } }); });
Back To Top